Sunday, December 09, 2007

Putri Buruk Rupa

Lagi-lagi ada kejadian yang bikin kacau planning wiken saya. Ceritanya Jumat malem lalu saya ke internist langganan (langganan kok dokter tho yo!). Sakit apa? Persis seperti postingan saya ini yang sambung disini. Setelah konsultasi dan dapet resep, malem itu saya boleh merasa sedikit lega karena kekhawatiran yang nggak-nggak tentang erornya bodi saya belakangan jadi berkurang.

Setelah pulang dan membawa segabyok obat, sebelum tidur saya menelan aneka macam obat itu. Nawaitu malem itu bisa lebih enakan dan besoknya bisa jalan wikenan. Pas pagi harinya bangun, saya merasa mata kanan gak mau terbuka. Masih antara sadar dan tidak, tetep maksa buka mata..kok ya ada yang aneh rasanya. Bener aja, setelah bangun dan berkaca….DIENGG !!! duh..mata kanan saya kemanaa??? yang bisa terlihat disitu cuman bengepnya muka, mata kiri lumayan masih baik-baik saja tapi mata kanan serasa ilang ditelan bengkak seukuran bola bekel(?) Halah!! dengan sedikit mengumpat-2 tumben-tumbennya dokter Dar (sebut saja gitu) salah kasih obat. :-w

Well memang, saya punya riwayat alergi sejumlah analgesik. Penjelasannya ada di postingan ini. Dan dokter Dar ini udah 4 tahun terakhir sudah sangat paham tentang obat apa aja yang saya alergi.

So, seharian Sabtu kemaren rasanya bagai Putri Buruk Rupa . Lah, ini wajah jadi abnormal gitu. Untung masih ada stock antialergi dari Pak Dokter berjubah Rhoma Irama ini, (thanks a lot doc !!) . Jadi, sabtu kemaren dari rencana semula nyalon ke kota jadi gagal total. Mau gak mau kudu nyari cara gimana biar nih muka cepet balik normal.

Karena gak yakin item obat mana dari 4 macam pil yang diresepin yang bikin alergi, so saya stop sementara sampai malam Minggu saya balik konsul sekaligus komplen ke Dr. Dar. Duhh…malem minggu gitu loh..ngejogrok 2 jam di dokteran cuman buat komplen?!?!? Gak banget.com! (Thanks Rend for all text messages).

Pas masuk ke ruangnya, langsung aja si Pak dokter itu ngeh kalo saya alergi. “lho mbak, alergi ya..?”…ergh….“yaaa iyalahhh”. Singkat kata, rupanya list alergi yg saya catatkan di buku medis saya dan di kartu medis klinik tempat saya berobat ada satu item zat alergen yang skip! Padahal waktu dia kasih resep, selalu direminder ttg alergi itu. Dan mungkin kesalahan saya adalah tidak memastikan lagi item-item alergen itu. Stralahh…so, malem itu kembali saya harus menebus resep anti alergi dan analgesik pengganti.. Capee dehhh…b-(


Moral story : jadi, biar udah dokter langganan, biar udah dikira hapal penyakit kita, dokter juga manusia yang bisa lupa pastikan semua hal !! bisa-bisa urusan nyawa ntar !!

dan saya tetap mendambakan dokter seperti dia ;)) :x


3 Comments:

Blogger aroengbinang said...

weh, dokternya gak biasa nyimpen database pasien ya jeng. hapal kondisi setiap pasien jelas hal yg mustahil, tapi dokter yg baik selalu punya catatan, meski dilakukan secara manual sekali pun. kalau gak punya ya setidaknya nanya, wong itu salah satu kerjaan utamanya dia, nanya :D

5:16 PM  
Blogger zuki said...

wah ... semoga lekas sembuh yaaa ... :)

7:35 PM  
Blogger Apey said...

Aroengbinang : makasi pak, lah iya tuh, gw yg terlalu PD dia apal alergi gw..heeh..

Zuki : terima kasih, alhamdulilah udah sehat skrg :)

8:58 PM  

Post a Comment

<< Home