Thursday, January 11, 2007

End Year Holiday - Yogya ( part 2 - end )

Pagi-pagi sekali kami semua, Sam & Yenny, Mamat, saya dan Cika berangkat dari Piyungan menuju ke Benteng Vrederburg di Malioboro tengah kota. Sambil menunggu yang lain, section foto-foto narcis gak kelewatan dgn latar gerbang Vredeburg yang tentu saja belum buka di jam 6 pagi itu. Liat aja kenistaan itu disini. Dari sini rombongan Goblogger dengan bis + motor melanjutkan perjalanan ke Kaliurang lokasi outbound. Sepanjang perjalanan ke arah Kaliurang, gunung Merapi yang mempesona di kejauhan rasanya mengundang setiap mata yang menatap untuk menghampirinya dan melihat "gejolak" yang ada didalamnya. Lah kok pas liat merapi, saya jadi inget pesenan temen-2 kantor yang minta oleh-2 bawa Mbah Marijan buat ngebantuin Timnas nyetop semburan lumpurnya lapindo..hehe..

Foto-foto outbound selengkapnya bisa dilihat di sini. Dari foto-foto itu rasanya udah bisa banyak bicara tentang gimana seru dan hebohnya disana. Yah secara peserta outboundnya orang-2 blog, yiukkk kita liat ulasannya di sana, sini, dan di sini juga :). Di penghujung acara outbound saya sempat mendapatkan kenang-kenang dari Sam berupa buku Flash-flash, terbitan ke-3 karya temen-temen dari komunitas blog family. Thanks banget yaaa Sam..sering-sering deh kasih gretongan gitu..hehe…Keep the excellent writing yaaa…Acara outbound berlangsung sampai jam 3-an sore dan kami semua pulang dari titik awal di Vredeburg pada pukul 5 sorenya.

On the way pulang ke hotel, saya berdua Cika masih menyempatkan diri jalan di Malioboro maksud awal buat cari makan sebelum balik ke hotel. Cuman yaa mata anak milist 80’s kayaknya gak bisa nggak nengokin lapak kaset bekas yang ada di depan pasar Bringharjo. Kaset-kaset lama yang dijual???!?!....slurpppt….bikin ngilerrr benernya. ! Saking banyaknya yang ada saya malah bingung mana yang kudu dibeli buat di rip ke Ghia..*teteup*. Sempet telpon Owenk 80's, salah satu penggila kaset jadul Pasar Jatinegara buat nanya-nanya. Tapi karena kondisi body yang udah capek abis outbound plus rasa lapar yang mendera, akhirnya gak bisa konsen buat dipilih dipiliihhh kaset deh...alias gak satupun yang terbeli…hiks…

Besoknya acara udah legaan, tinggal belanja Bakpia buat oleh-oleh, dan beberapa barang lagi di Malioboro/Pasar Bringharjo. Badan yang pegel semua pasca outbound gak menghalangi nafsu jalan-jalan buat menyusur Yogya, yang untungnya hari itu bisa saya nikmati dengan sepeda motor pinjeman dari Unai. (ohh bu, I can’t live without you benerrr deh).

Sehabis sarapan, Taman Sari jadi tujuan awal perjalanan hari itu. Maksudnya cuman buat foto-foto narcis sama Cika, tapi hiks..kayaknya tour de Taman Sari ini malah jadi bumeraang buat kita. Gimana nggak? Kita berdua gak ada yang ngeh kalo kompleks taman sari itu luas banget dan struktur bangunannya yang multilevel bikin kita harus naik turun tangga/bangunan yang ada…Gosh…!! Outbound its not over yet !! Dengan terpaksa akhirnya kaki dan paha yang masih ngilu.com bekas hari sebelumnya kudu ngikut tour sampe si bapak guide yang dgn celotehnya berhasil menjerat kita secara halus itu. Tapi rasanya tour pendek itu worth it lagi secara saya jadi bisa ngeliat salah satu situs bersejarah yang kabarnya waktu gempa kmaren sempet porak poranda itu. Foto-foto taman sari komplit ada di sini.

Setelah taman sari, siang itu akhirnya ketemuan juga sama Mas Narendra dari 80’s yang sejak hari pertama saya di Yogya cancel-cancel mulu. Naik motornya si Unai, saya bener-bener menikmati saat-saat bermotor di kota Yogya dalam perjalanan ke studio Eltira radio, tempat mas Rendra gawe. Cuman kok rasanya traffic light di Yogya buuanyak banget dan nunggunya lama nyakk..hehe..Sampai di Eltira Mas Rendra udah nungguin saya yang sebelumnya udah telp bolak balik buat nanya arah ke studio. Maturnuwun mas kmaren udah boleh gangguin di kantor buat ketemuan dan makasih oleh-oleh lagunya yaa..

Pulang dari Eltira, Unai dan Gita udah nungguin di penginapan buat cari bakpia Pathok langsung di tempat pembuatannya di area Pathok. Dari situ lanjut ke acara peringatan ulang tahun ibundanya Sam di Piyungan lagi. Dengan bermotor ria, 4 ibu-ibu ini berasa jadi renegade wati karena kudu menyisir pinggir kota Yogya sampai kurang lebih 45 menit lamanya. Perjalanan menuju ke Piyungan malem itu terasa panjaaaang dan lamaaa manakala kami sempat terlewati oleh hujan deras sesaat. Untungnya sang hujan gak berlangsung lama, ngerti kali yaa..secara kita kan gak mau bertampang lecek sebelum datang di acara ultah gitu loh. Acara ultah Ibunda Sam malam itu jadi akhir dari kegiatan liburan saya di Yogya kmaren. Boleh ngintip ulasannya si Sam tentang ultah itu disini.

Gak terasa waktu 4 hari yang terlewatkan disana jadi kenangan tersendiri di akhir dan awal tahun baru ini. Denyut kehidupan Yogya sudah tidak menampakkan lagi bahwa tahun lalu kota ini pernah di nestapakan oleh bencana gempa. Saya sendiri hanya mendapatkan bekas bencana gempat tersebut pada beberapa bagian dari bangunan kompleks Taman sari yang retak dan juga bangunan patok pojok kraton di dekat tempat saya menginap yang hampir hancur. Selebihnya itu, Yogya memang banyak menawarkan hal yang menarik untuk dinikmati, mulai dari tempat budaya bersejarahnya, wisata kuliner, dan juga keramahan dan sambutan hangat warganya sendiri.

Maturnuwun Yogya……..*sambil inget-inget lirik lagu Yogyakarta-nya Katon*

11 Comments:

Anonymous diditjogja said...

gmana jogja?! gak kapok kan?! ntar kalo kesini lagi kabarin cahAndong ya?!

6:23 PM  
Blogger unai said...

This comment has been removed by the author.

9:57 AM  
Blogger unai said...

ahaha baru mau nagih ternyata sudah ada part II nya...missin u already sista...missin ur konde so much ;) jangan kapok ke jogja never ending love

10:00 AM  
Anonymous luigi said...

Wah, makin kompak dan solid aja nih - pasukan blogger kita yang dikomandani oleh ibu juragan ini :) -salut!

Meski udha agak telat- selamat tahun baru 2007 - moga2 thn ini bisa mbawa berkah buat kita semua...

Salam hangat dari afrika barat - dan mudha2an akhir pekan-nyamenyenangkan :)

PS:Ohya, Warung yang lama ini kembali di buka, setelah lama di tinggal mudik kampung. Kalau longgar silahkan mampir.

6:26 PM  
Blogger fawwaz said...

Alhamduillaah, Ummi dah pulang ke Indo dengan selamat dan tidak pakai kelaparan..beneran..he.he..

Asyik banget deh tuh blogger jalan2 terus... SAM nanti bakalan jadi pembicara di acara tgl 13 Jan di Jakarta tuh

7:55 PM  
Blogger siwoer said...

wuihhh....liburan ke jogja to mak! piye ketemuan bareng unai kuwi! rame no nek ketemuan karo emak2 kuwi :D

9:20 AM  
Anonymous lenje said...

juanciiikkkk... awakmu mlaku2 wae nduuukkk.. eling iku semburane lapindo isih onoookkk..!!!!

*sirik berat mode on*

9:24 AM  
Blogger aroengbinang said...

Weh uenak ya jeng rame2 jalan bebarengan... Biar badan pegel2, tapi hati ringan sperti kapas.

Akhir Desember kmaren juga dari Yogya, tepatnya Sleman, nengok saudara. Sayang gak sempet kmana2, padahal ada jalan yg bisa dinapak tilasi....

10:37 PM  
Blogger Apey said...

Didit : thanks yah !! next time ke yogya jadi ada Cah Andong yg nemenin kan ? :)

Unai : You're the best sister !! love U :)

Luigi : kangggg......!! kangenn..thanks postcardnya! Met thn baru juga yaa :)

7:06 AM  
Blogger Apey said...

Umi Lili : selamat datang umii..ketemuan sama temen blogger its fun bgt! Sam emang top bgt deh :)

Siwoer : helloo...beehh jan ciamik tenan kmaren ! :D

7:11 AM  
Blogger Apey said...

Lenje : hwakakakakak......*jumpalitan ketawa*. Seneng aku ngeliat suroboyoanmu gak ilang jeung :))
kalo mau have fun nunggu lapindo redha....ngimpi kalii yee!! :P Wong itu bakal jadi obyek wisata baru jeung...*denial* :(
Udah gini aja..loe pulang indo kita jalan2 bareng okehh beibehhh !!

7:16 AM  

Post a Comment

<< Home