Friday, December 01, 2006

Si Penyusup Nista (part 1)

Minggu ini ada kejadian yang agak menghebohkan tapi juga sekaligus melegakan buat penghuni putri dimana saya tinggal selama hari kerja. Ceritanya dimulai sejak 2 minggu lalu. Waktu itu Senin sekitar 11.30-an malam, menjelang tidur saya dengar ada suara di luar kamar seperti ada yang mau buka handle pintu kamar. Secara baru mulai akan tidur, saya jadi masih cukup sadar buat denger kalo ada suara di luar kamar. Pas itu saya mengira penghuni kamar sebelah yang baru masuk ke kamarnya atau.... ahh ini pasti ulah para kucing-kucing di mess yang suka tidur di keset depan kamar. Tapi terus saya ngeliat tuh kok handle pintu saya ada yang mau buka yaa? Gak pake ketuk pintu lagi..Hiks..nyali agak keder…mengingat sudah lama sejak penampakan terakhir “mbak Han(tu)” di mess.

Celingak-celinguk juga mau ngapain waktu itu. Antara mau buka pintu, takut dan ngeliat si Mimi (bukan nama sbenernya) roommate saya yang udah terlelap dgn harapan dia akan terbangun mendengar suara itu. Halah! Yang ada dia malah nggigau mulu..mungkin saking panasnya udara yang aujubilahh panasnya bbrp minggu belakangan. Gak tega buat ngebangunin si Mimi buat mastiin siapa or apa yang sebenernya ada di balik pintu itu. Pelan-pelan lagi saya denger suara itu berpindah mau buka pintu di sebelah ruangan dan pelan-pelan menghilang....aneeh..?? Tauu ahh gelapp..antara takut dan mata udah mulai berat ngantuk banget akhirnya malem itu sambil baca ayat Kursi saya balik tidur.

Besok paginya waktu sarapan bareng penghuni mess putri yang lain, saya mulai tanya-tanya mungkin aja ada yang ngalamin hal yang sama dengan saya. Mulai dari penghuni sebelah masuk kamar jam brapa? Siapa yang mau masuk kamar saya..dll. Dan jawabannya gak ada yang memuaskan. Pagi itu saya berangkat kantor dengan agak-agak binung gitu..masak iyaa sih Mbak Han bisa buka pintu?? *inget adegan GHOST pas hantunya Patrick Swayze bisa gerakin gelas* hahaha.. Sampai siang harinya saya kaget banget dikasih info bahwa yang saya dengar itu bukan kucing, bukan juga mbak Han, tetapi emang ada seorang makhluk manusia berjenis kelamin PRIA yang menyusupkan diri ke mess putri!! Si DURJANA eh..si NISTA itu..(gak mau nyaingin Ikke Durjanah-nya Rio) memang berusaha untuk masuk ke salah satu kamar di mess putri....sneaking around.. dan ternyata malem itu dia sempat masuk ke satu kamar yang tidak terkunci !! Ternyata saking takutnya..si Mbak (sebutlah si Ana) penghuni kamar yang dimasuki itu gak langsung berani cerita. Untungnya si nista itu tidak sampai melakukan perbuatan yang lebih syerem dan kriminal lagi. Gak ada barang hilang and selain si Ana gak ada yang sadar ada orang yg masuk kamar itu.

Nah si Ana ini belakangan bercerita kalo sebenarnya dia belum benar-benar tidur waktu si nista itu masuk ke kamar dia berikut 2 teman putri lainnya. Tapi karena dia bener-bener ketakutan kalo-kalo saat dia bergerak si nista itu jadi nekaat??. Iya juga sihh yaa. Dan si Ana ini ngeliat juga gimana si Nista ini mengendap-endap keluar kamar dengan berjongkok. Catet ya..saat itu lampu kamar hanya pake lampu tidur 5 watt yaaa.

Semua penghuni mess putri padha ngeri juga denger cerita si Ana. Saya malah menduga si Nista kemungkinan akan mencoba lagi mengulang perbuatannya yang masih gak jelas tujuannya itu. Paranoid saya mulai muncul and mulai besoknya saya tidur dengan tongkat kayu sebesar tongkat baseball yang nangkring di sebelah tempat tidur saya.

Jangan lewatkan kisah selanjutnya !!

3 Comments:

Blogger Iqbal said...

Pey, waduh, untung tuh si penista durjana tidak jadi masuk ke kamar elu dan berbuat tindakan syerem yang lain . Just be very carefull yah Pey, lapor ke polisi klo di rasa perlu

3:15 PM  
Blogger Rio said...

Waaaaaaaaahhh... Mbak Ana perhatiin nggak kolornya apa? Jangan2 kolor ijo van Bekasi n sekitar pindah beroperasi ke Sidoarjo n sekitar:D.

Satpamnya PIGIMANE sih PEY? Hayo, ngamuk! Cumah rambut keriting *lho apa hubungan hihihi....

Btw, serius nih, kantor lo kudu narok SATPAM jaga tuh.

7:22 PM  
Blogger dodY said...

ijooooo ijoooo :D

6:04 PM  

Post a Comment

<< Home