Thursday, November 02, 2006

Rampok Biadab

Apapun yang telah digariskan oleh Yang Maha Esa untuk dialami oleh manusia, haruslah selalu diterima dengan besar hati dan Tawakal. Anugerah ataupun musibah yang datangnya bisa kapan saja adalah pelajaran dalam hidup yang harus diterima dengan ikhlas.

Kalimat di atas mungkin bisa jadi gambaran dari musibah yang dialami salah seorang sodara sepupu. Kerampokan dengan kekerasan!! Mungkin takabur kalau selama ini tidak pernah terlintas dalam benak saya, jika kejadian tragis rampok dan perampasan yang selama ini hanya saya baca maupun lihat beritanya di acara derap hukum/brutal/dsb di TV akan benar-benar dialami keluarga saya.

Kejadian rampok tersebut dialami oleh sepupu saya Mbak SS (50 thn) dan anak satu-satunya Dyaz (20thn), pada hari Selasa sore kemaren. Sore hari itu dia pergi bareng sopir dan Dyaz dengan tujuan ambil meja komputer yang dipesan secara knock down. Pagi sebelumnya mbk SS dan beberapa anggota family lainnya habis seneng-seneng menghabiskan waktu rekreasi mancing bareng kakak dan juga ponakan saya yang masih belum habis libur lebarannya.

Setelah selesai acara mancing, 2 mobil terpisah dengan tujuannya masing-masing. Selisih sekitar 4 jam kemudian, saat si Angga (ponakan saya) belum lagi selesai bercerita ttg gimana FUN nya dia mancing, tiba-tiba nyokap terima telpon dari sepupu lain kalo Mbak SS dan Dyaz udah ada di UGD karena dibacok rampok ! Astaghfirulloh…kaget dan shock banget kita semuaa !! Sesaat kemudian, saya, nyokap, bro dan ipar langsung meluncur ke UGD utk melihat keadaan mereka.

Tidak ada yang mengira kalo hari itu akan berakhir dengan saya, momy, kakak, ipar & keluarga besar kita semua ada di ruang tunggu IRD (Instalasi Rawat Darurat)/UGD Dr. Soetomo, Sby sampai jam 2 pagi ! Masya Allah….luka yang mereka derita akibat bacokan rampok tersebut cukup parah, mbak SS kena bacok clurit tajam si rampok durjana itu di bagian dada, tangan kanan+kiri, dan satu ruas jarinya hampir putus. Dyaz lebih parah lagi, meskipun kena bacokan hanya di satu titik (pergelangan tangan kanan), tapi…Ya Allah..arteri dan syaraf disekitarnya sampai putus!! Nah, luka si Dyaz ini yang lebih jadi attention karena darah yg keluar dari arteri sangat deras dan darah yang keluar sangat banyak. Menurut dokter, tingkat hemoglobinnya sampai drop di level 6 dari 12 normalnya. Alhamdulilah operasi penyambungan urat nadi+syaraf untuk Dyaz maupun operasi penyambungan ruas jari Mbk SS berlangsung lancar.

Saya gak bisa bayangin kuatnya sabetan clurit di rampok yang bisa bikin Dyaz tumbang. Catatan, postur tubuh Dyaz termasuk bongsor utk gadis sebayanya. (tinggi=1,7m, berat= 70kg). Saya pikir perlu tenaga lebih untuk menumbangkan badan sebongosr Dyaz gitu. Rasanya saya tidak bisa membayangkan hal yang lebih buruk dari keadaan tersebut. Meskipun secara hubungan darah saya dan dia memang sepupu, tapi hubungan kami sangat dekat. Mommy saya pun sudah seperti ibu/eyang pengganti secara orang tua sepupu (kakak Mom paling tua) sudah meninggal semua.

Menurut Dyaz yg sempet bercerita sekilas saat saya bezuk kmaren, seluruh kejadian dari mulai si rampok datang menyerang & merebut paksa perhiasan+tas mama-nya sampai selesai, itu hanya berlangsung kurang dari 5 menit !! sangaat cepaatt..sampai-sampai si bapak sopir pun hanya bisa menggigil ketakutan krn senjata mereka yang diayun ayunkan dgn maksud akan melukai siapapun yg akan menghalangi nafsu iblis mereka. Demikian juga beberapa orang include pemilik toko tidak berdaya untuk memberikan perlawanan.

Sampai hari ini mbak SS dan Dyaz masih tergelatak lemah di rumah sakit untuk recovery. Luka secara fisik mungkin bisa diestimasikan waktu kesembuhannya. Tapi luka secara psikis (trauma/shock) mungkin akan memakan waktu lebih lama. Mudah-mudahan mereka berdua lekas diberi kesembuhan dan kekuatan untuk menjalani hidup tanpa dihantui trauma berkepanjangan dari musibah ini. Amienn

17 Comments:

Blogger nabil said...

يَآأَيّهَا الّذِينَ آمَنُواْ اسْتَعِينُواْ بِالصّبْرِ وَالصّلاَةِ إِنّ اللّهَ مَعَ الصّابِرِينَِ

“Hai orang-orang yang beriman jadikanlah sabar dan sholat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.“ (Al Baqoroh: 153)

jadi banyak bersabar yah pey

11:14 AM  
Blogger Apey said...

Nabil : makasihhh yaa doanya :)

2:50 PM  
Anonymous lenje said...

Aduh Jeeengg.. serem dan sedih bacanya! Moga2 Mbak SS dan Dyaz bisa dikuatkan setelah peristiwa ini yaaaaaaaaa... tetep waspada!

4:39 PM  
Blogger Iqbal said...

Pey, turut berdoa agar mbak SS dan Dyaz cepat sembuh baik dari sakit dan trauma nya . God Bless Them. Untuk Rampoknya gw cuma bisa bilang : BANGSAATTT LOEEEE ...

5:30 PM  
Anonymous wibi said...

turut prihatin jeng apey..
moga2 sepupunya cepet sembuh..both fisik & psikisnya

6:43 PM  
Blogger Apey said...

Lenje : makasih ya jengg...Surabaya tambah gak aman nih *geram mode on* :)

Iqbal, WB : tengs ya perhatiannya. thx juga doanya. BaLL, tuh rampok kalo ketangkep minta dibacok balik kaleee :p

7:07 AM  
Anonymous siberia said...

Peeeey, ikut prihatin ya..

kadang sering nggak ngerti dengan orang2 spt itu. hatinya ada dimana sih...kok nyari rezeki dengan bikin sengsara orang lain?

moga2 mbak SS dan dyaz segera pulih.

10:02 AM  
Anonymous luigi said...

Dear Apey,

Turut prihatin atas apa yang terjadi menimpa anggota famili-mu, kita saling mendoakan juga deh agar dijauhkan dari marabahaya dan orang2 jahat, jangan lupa doa sebelum beberpgian sebagai penjagaan/penangkal bala.

Salam kangen dari Afrika Barat :), banyak sabar yah..

5:22 PM  
Blogger zuki said...

turut berduka cita ... semoga lekas sembuh ...

7:29 PM  
Blogger guario said...

O MY GOD! Doa gue buat kesembuhan mereka. Dan semoga para perampok itu sadar mereka nggak perlu nyakitin orang cuma demi uang:(.

6:00 PM  
Anonymous Anonymous said...

astaga.. astaga...
tu rampok emang musti dipenjara!!

huh!!!

semoga korban2nya cepet sembuh ya, pey :)

miz u *hug*

Hannie, susah login nih :(
http://etnahannie.blogspot.com

2:45 PM  
Blogger Apey said...

Mbak Ria,Kang Luigi,Zuki, Rio, Hannie : makasihh semua doanya..Alhamdulilah per kemaren mereka semua udah pulang dari rumah sakit and rawat jalan sekarang. Kadang gak bisa paham blas gw, gimana mereka mau kasih makan anak istri dengan kerja hasil rampok kayak gini...hiks...Semoga mereka dapet balasan yang setimpal di pengadilan akhirat nanti!

7:32 PM  
Anonymous Anonymous said...

Ikut prihatin. Mohon kesabaran dan kesembuhan dan semoga diganti rejeki yang hilang dengan yang lebih baik.
Ngeri juga ya... nekat sekali rampoknya.
doel

10:38 AM  
Blogger dodY said...

turut prihatin....

sing sabar yo, jeng...

7:44 PM  
Anonymous yayi said...

Duuuh mba apey... turut prihatin yah. Sabar aja... Mudah2an dgn rawat jalan dan support dr smua keluarga, mba SS dan dyaz bisa cepet sembuh yah..

9:19 PM  
Blogger Apey said...

Dody, Yayi, Bang Doel makasihh ya doanya..mereka sudah keluar RS dan lagi recovery :)

10:18 PM  
Blogger Minarwan said...

Apey,
Doaku kukirimkan juga untuk Mbak SS dan Dyaz. Betul-betul dunia ini makin menggila. Orang jahat tambah banyak kali yah.

8:46 PM  

Post a Comment

<< Home