Thursday, March 12, 2009

[day 3] Java Jazz 2009...and We Stolen ~ end

Last day of festival. Tidak berlebihan rasanya kalo di hari terakhir ini berharap bisa lebih memuaskan dari dua hari sebelumnya. Sejak awal, saya ngeliat line artist yang bakal tampil di hari ini sangat menggiurkan. Berangkat bareng dengan sepupu saya Rita  dan Agus, temen yang datang all the way dari Gorontalo just for last day of Java Jazz 3rd day & Brian McKnight!! (thanks buat Bagea-nya yah). Seperti hari kedua juga, rencana mau berangkat early buat ngejar Slank yang mendadak jazz, mbeleset juga karena hujan deras yang melanda Jakarta sore itu. Sampai di JCC, update jadwal hari itu dan langsung misuh-misuh ngeliat jadwal special show Swing Out Sister hari itu mundur dari jam 11.00pm mundur jadi 00.30am !! dini hari!!. Well, saat itu saya positif thingking berarti saya masih bisa dapet beberapa pertunjukan sebelum mereka main (the stolen part start from..)

Setelah itu, kita langsung menuju ke Plenary  tepat sesaat sebelum performance Peabo Bryson di Plenary Hall. Kita bisa duduk dengan nyaman di Plenary Atas persiss arah jam 12 dari panggung. ( Rio, I owe you for this!! Thx a lot). 

Penampilan Peabo Bryson sangat memukau!! dengan komunikatifnya dia mengajak penonton untuk ngobrolin prolog-prolog lagu yang dinyanyikan. Dengan lighting yang megah, dan vokal tenor Peabo yang tidak berubah intensitas kedahsyatannya meski usianya telah 58 tahun itu. 

Penampilannya benar-benar memukau. Saya sempat surprise juga sebelumnya, manakala tahu pertunjukan Peabo ini tidak termasuk Special Show. Membawakan lagu-lagu hitsnya dan cukup dikenal di Indonesia “By the Time The Night is Over”, “Tonight I Celebrate My Love to You”, “Beauty & The Beast”, dll…and satu nomer awal jadul dimana kali pertama saya kenal seorang Peabo….”If ever you’are In My Arms Again”…mantapss!! Sekali lagi, angkat topi buat JJF  2009 dari segi line up artist yang ditampilkan memang bukan sembarangan.  Peabo adalah artis pemenang Grammy Award beberapa kali dan patut sungguh untuk menjadi suguhan penonton di festival ini. 

Belum habis pertunjukan Peabo saya ikuti, alarm HP udah mengingatkan saya untuk segera turun ke Cendrawasih. Begitulah JJF, setengah atau tidak sama sekali. Kalo mau nonton full satu pertunjukan, jangan ngarep dapet pertunjukan yang lain dengan posisi nyaman. So,kalau di hari kedua ada Chaseiro, di hari ketiga ini  ada EMERALD, band fusion yang wajib tonton buat saya. Cinta mati dengan grup ini sejak album Karapan Sapi dan akhirnya koleksi semua album mereka. Terlebih barusan keluar The Best albumnya..(thanks to Jonny Herbart

Sampai di Cendrawasih Room yang masih tidak terlalu ramai, karena relatif masih sore jam 6.00 dan saya pikir tidak banyak ABG masa kini yang kenal musim mereka. Dengan JJF rules saya yang tidak malu-malu untuk menyisip maju, akhirnya saya dapat posisi duduk lesehan persis di bawah panggung!! Ketinggalan beberapa lagu tapi saya masih dapet Ricky Johanes sang vokalis bawain nomer “Hanya Angan”, “Tidak tidak tidak” (dari album the best), dan beberapa lagu lagi plus yang paling akhir  “Pasti Dapat”. Sedaaap! After show, jadwal Emerald utk meet & greet di Aquarius udah alert di HP saya. 

Keluar dari Cendrawasih, antrian ularnaga kembali terlihat untuk Brian Mcknight di Plenary Hall. Setelah puas foto-foto dan dapet signing CD The Best Emerald, idle time…di hari ketiga ini saya harus mengosongkan slot show di antara jam 7-9 malam, karena kudu lari sebentar ke Plaza Bapindo untuk kawinan teman saya PEMIMPIN BESAR REVOLUSI  80s INI

Barengan sama Rio yang akhirnya “melepaskan” show Brian Mcknight-nya karena molornya pertunjukan yang berpotensi mengacaukan jadwal selanjutnya di hari terakhir ini. Berojeklah kita berdua mengejar waktu ke arah pintu luar gelora Bung Karno, nyebrang jembatan terus berjalan  eh berlarian kecil ke arah plaza Bapindo (plz deh Yok…loe ngajak gw aerobik apa ya waktu itu) dan begitu lagi dalam waktu 30 menit kemudian untuk balik ke area JCC…pweuff….untung gak harus pake konde malem itu. 

foto-foto diambil dari sini . maturnuwun ya mas KJD 

Balik ke JJF, manteng waktu jam 9, dan ada Kla Project yang tereminder. Balik ke area JCC udah jam 9 lewat dan….cendrawasih telah full dengan Klanese!! Terpojoklah saya di ujung ruangan dan harus cukup puas dengan menonton mereka dari screen (Mas Junarta, maapkeun daku yah…gak bisa foto-foto mereka pake kamera ndesoku nih..hiks..). Penampilannya cukup mengobati kerinduan kembalinya personil awal grup ini, Katon, Ari & Lilo. Katon tahu banget kalo kita padha kangen dengan musik mereka…I still miss them to!

Lepas dari Kla, what next? Sambil merasakan semakin banyaknya lautan manusia di JCC,  jadwal show berikut yang pengen di tonton adalah Tribute To Luther Vandross Feat. Ledisi, John Stoddar & Kirk Whalum Membayangkan musisi-musisi yang tampil di beberapa panggung berbeda sebelumnya dan akan perform bareng di satu panggung…wah..show rapelan nih..pikir saya. Saat itu masih sekitar jam 9.45pm. Then saya mulai antri di depan Plenary atas, dengan asumsi show akan mulai jam 10.00 seperti di jadwal. Sambil terus berkontak-kontak denan temen-temen KJD & Unggul yang bakal nonton bareng special Show Swing Out Sisters (SOS) nantinya.

 Antri dan antri…..sampai akhirnya waktu udah menunjukkan pukul 10.45an dan Plenary juga belum dibukaa!!?! Saya udah mulai curigation mode on deh…dan sesaat setelah itu dapet SMS dari KJD kalo mereka udah antri di Cendrawasih untuk SOS yang masih 2 jam lagi pertunjukkannya!! Detik itu juga saya memutuskan untuk cut antrian ke Luther Vandros yang udah hampir 1 jam disitu…(kecurian waktu 1 jam dong!). Wajar dong kalo lebih belain special show …Sempet intip Ivan Lins sebentar di Assembly Hall, sebelum gabung untuk antri SOS. Kalau dipikir gilaa aja antrian ini ; di saat antrian itu dimulai, di dalam room masih ada pertunjukan Eric Darius! Sebenernya bisa saja kita menonton pertunjukan di lain tempat, namun rasanya hukum JJF  “siapa yang  antri duluan maka bakal terpuaskan ” lebih gahar di tahun ini karena membludaknya pengunjung.

Menunggu dan menunggu….30 menit, 45 menit..60 menit pertama! (kecurian lagi waktu untuk antri). Masuk ke jam kedua, kita udah mulai gelisah…karena arus lalu lintas orang di situ masih semrawut dan waktu udah nunjuk ke 00.30.yang seharusnya pintu udah dibuka kalau menilik jadwal di depan tadi. Akhirnya 00.45 sampai akhirnya jam 01.00an! pweuff…2 jam dan pintu belum dibuka juga. Biar tiket kita udah disobek (indikator tinggal bentar lagi sampai pintu dibuka). Gak lama kemudian pintu dibuka setelah dari pintu media disebelahnya ada seorang ibu-ibu yang special akses bisa masuk dengan mudah begitu saja ke ruangan itu...argghhh...


Begitu masuk, jujurly....mood saya buat nonton SOS malem itu langsung low banget. Mungkin juga karena udah terlalu capek antri....capek dengan ngeliat terlalu banyaknya orang di JJF kali ini sejak day 1. Oke then, SOS tampil, sambutan meriah penonton masih terasa hambar buat saya saat personel SOS masuk ke stage and Corinne bawain "You On My Mind" sebagai nomer pembuka.

 Penampilan mereka yang bermain dengan accoustic version jadi antiklimaks buat saya..."Waiting Game", "Am I The Same Girl", (gak inget set list-nya) yang kalau dibawakan dalam versi originalnya akan sangat ngebeat dan nendang di kuping tentunya. Disusul beberapa nomer entah album yang mana, dan masih belum akrab di kuping saa...arrghh...

Balik lagi ke antusiasme saat beli special show mereka adalah untuk ngarepin mereka hadir di JJF dengan SOS yang kita kenal...SOS yang beat-nya sangat groovy, dengan blend pop jazz & R&B dimana sentuhan synthesizer dan trumpet/brass section mutlak !!  

Saya KEHILANGAN BANGET semua itu di show ini. Compare dengan Matt Bianco / Peabo Bryson yang free show, di show ini saya gak berasa nonton special show sama sekali..feel something big missing! STOLEN! Sampai-sampai sebelum "Break Out" nomer must hear mereka, saya sudah pengen ngacir aja dari Cendrawasih menyusul KJD & Unggul yang udah duluan "walk out". Untung diingatkan Rio kalo Break Out belum dimainkan dan benar gak lama nomer itu jadi pamungkas mereka malam itu...malah jadi nomer encore kalo gak salah ya?  So itulah cerita malem terakhir JJF dan menjelaskan apa Stolen part kmaren.  


Kesimpulan dari rangkaian JJF 2009 kali ini boleh dimetaforkan dengan cuplikan lirik lagu "You're on My Mind" dari mereka ".... searching for a perfect ending that we'll never find "



2 Comments:

Anonymous aroengbinang said...

Ho...ho.... Tiga hari yang sungguh melelahkan ya. Lhah wong aku wae cuma nonton semalem udah pegel2, itu pun nggak sampai habis udah pulang, dan sungguh mualessss ngantri ngabisin waktu dan mpet2an lagi... Ning nek pindah kemayoran opo yo dadi lewih nyaman....

9:31 AM  
Blogger Apey said...

Halooo...maturnuwun komennya bapak.
Daku mikir lagi aja, kalo thn depn JJF pindah ke Kemayoran tapi tetep gak ada pembatasan tiket...teteup pasti gak nyaman lagi kayak kali ini :( *tetep gemes gak ketemuan di Chaseiro*

6:50 PM  

Post a Comment

<< Home