Thursday, April 03, 2008

[masih demam] Ayat Ayat Cinta

Dari sejak 2 minggu lalu setelah nonton filemnya, sampai sekarangpun saya masih berasa "demam" itu belum berakhir.....iya...demam Ayat Ayat Cinta . Saya sudah membaca puluhan review dan artikel yang isinya apresiasi tinggi buat filem ini. Mungkin tulisan ini bakal jadi catatan khusus buat saya kelak, bahwa pernah dibuat film heboh dan penuh fenomena seperti AAC..*hiperbola*

Saya mungkin bukan termasuk movie go-er dan moodies banget buat pergi ke bioskop. Untuk film barat kalo bintangnya bukan kategori “must see” atau filemnya gak heboh-heboh bener saya ogah nonton. Apalagi kalo filem Indo ya...Terus terang AAC ini baru filem Indo kedua yang saya tonton di bioskop setelah Tusuk Jailangkung hampir 4 tahun lalu !!! Terrrrlaaaaluuu... :D

Selebihnya saya cukup bisa menikmati filem Indo lewat VCD aja. Perlu dorongan bertubi-tubi dan kompor yang gedhe buat ajakin saya mau nonton filem Indo di bioskop.

Ok, back to AAC. Untuk menonton AAC pun saya juga masih perlu “kompor”, dan kali ini ada beberapa 'kompor' yang mengantarkan saya menjadi satu dari 3,5 (?) juta penonton AAC...Antara lain :

  • Waktu awal Maret saya ke Jkt and mendapati betapa sepupu-sepupu saya kecewa pulang dari XXI or 21 Pasaraya..apa pasal? Mereka yang udah pegang free pas pun masih harus pulang untuk antri esok hari !
  • Kakak cowok saya yang mungkin nonton bioskop kali terakhir adalah waktu pacaran dulu…it means hampir 10 thn lalu-pun berangkat juga nonton.
  • Kelompok ibu-ibu pengajiannya nyokap padha heboh nonton filem ini berjamaah.
  • Pejabat-pejabat pemerintahpun menganggap film ini seperti satu Konvensi yang harus dihadiri....:|

Berangkat dari hal-hal itu plus ajakan buat nonton bareng AAC ini sama temen-2 80s akhirnya saya nonton 2 minggu lalu…mewek berkali-kali dan demam masih demam sampe sekarang. Pengen baca novelnya dan malah dapet e-book nya kmaren.

Secara keseluruhan pesan yang mau disampaikan di filem ini begitu indah dikemas dalam sinematografi yang top. Meski tidak semua bintangnya bisa pas memainkan perannya tapi overall its ok lah. Belakangan rasanya gak banyak kebahas juga krn tertutup fenomena filmnya sendiri. Scoring musik yang digawangi Tya Subiakto juga mantappp..suara ustad Jeffrey bikin merinding dan seorang Melly Goeslaw sekali lagi membuktikan kecemerlangan otak kreatifnya bikin lagu indah buat OST-nya melalui suara Rossa. ^:)^

Cuman belakangan ada yang sedikit mengganggu setelah minggu kmaren nonton kali yg ke 2-lagi....saya jadi mempertanyakan suara dentingan piano yang mirip banget sama theme-nya filem Schindler List di sepertiga akhir filem ini. Kebetulan mirip ? apa karena saking sukanya saya dgn OST-nya Schindler List-nya by John William itu maka telinga ini dalam bahasa Jawa-nya jadi rungon-rungonen [terngiang-ngiang]. Mungkin gak sengaja diinserted ya?.....:-?

Overall....saya tetep salut buat Hanung Bramantyo sang sutradara dan tim MD picture dalam project ini. undefined

3 Comments:

Anonymous Placa de Vídeo said...

Hello. This post is likeable, and your blog is very interesting, congratulations :-). I will add in my blogroll =). If possible gives a last there on my blog, it is about the Placa de Vídeo, I hope you enjoy. The address is http://placa-de-video.blogspot.com. A hug.

10:27 PM  
Anonymous Anonymous said...

??????????

12:50 AM  
Blogger Faiz Plongor said...

I like it this really good information
Vimax Canada Vimax pills Obat perangsang wanita Boneka Full Body Obat Vimax
Meizitang Botanical Herbal Slim Vimax oil Semenax Vimax asli Pelangsing tubuh alami Obat pelangsing alami Celana Hernia Selaput dara buatan Obat kuat malang Vakum pembesar penis Vimax canada Vimax Viagra usa Ciri Vimax asli Foto abg bugil Vimax Izon Ciri ciri vimax asli Harga vimax asli vimax asli Testimoni vimax Pembesar penis alami

2:26 AM  

Post a Comment

<< Home