Wednesday, March 12, 2008

Java Jazz Experience (1)

Untuk kali pertama saya akhirnya bisa ngelayap ke Jkt buat nonton Java Jazz 2008. Gak mau gagal lagi krn kerjaan seperti tahun lalu, kali ini persiapan nonton JJF udh jauh-jauh hari saya siapin. Sempet ngakal-ngakalin si boss buat jadwal training yg harus saya handle di kantor hehe…Bareng sama karib saya Mas Wowo, KJD & Abang dokter jubah merah Unggul , dari bulan Desember kita udah padha janjian buat nonbar di JJF kali ini. Belakangan, teman-teman 80’s lain juga padha join kelompok kecil kami…DonniSaid, Dini, Elvy & bapak permandian jazz saya tentunya..mas Inyong.


Dan JJF kali ini jadi pengalaman nonton festival yang paling mengasyikan! Biar di hari pertama sempet jutek abis krn Matt Bianco gagal di last minute. (Saya liat di MP ini adalah tulisan yg ke 73 yg nulis kecewanya ttg Matt Bianco! *hiperbola its my middle name*) . Untung di hari pertama ada Incognito yang bisa ngobati kekecewaan. Om Bluey dan Tante Maysa Leak cs tampil dengan nomer-2 rancak. Dari awal udah bingung antara ikut goyang and nyoba ngerekam/moto-moto mereka. Maklummm…ndeso! Hehe…:D

Dari Incognito ke stage-nya Renee Oldstead yang bikin merinding denger suara emasnya. Lanjut ke panggung Glenn Fredly yang awesome banget gayanya, terus ke Lee Ritenour & Joe Sample dan hari itu di Earth Wind and Fire. Gak sengaja bisa ketemu sama gang kuliah Bu Fitra pas nonton bareng EWF. Penuhnya exhibition hall membuat kita memutuskan untuk nonton dari depan screen di bagian belakang. Cukup asyik juga nonton sambil duduk, secara seharian itu udh gempor jalan. Agak-agak binung juga buat saya mau nonton yg mana di awalnya. Tapi akhirnya bisa set prioritas dari yg paling saya demen aja.

Day 2

Hari kedua, ketemuan sama 'bro Ambon' saya....Glen!! Janjian via YM bbrp hari sblm berangkat akhirnya bisa ktemuan juga krn si Glen jadi wartawan di JJF ini. Lumayan bisa numpang foto-foto di mini press conference room-nya..hehe..thanks bro!

Belajar dari hari pertama, saya gak mau rugi lagi dengan berdesakan dibelakang and kudu lebih milih lagi musisi yang bakal ditonton. Tetsuo Sakurai jadi pembuka hari kedua saya yg mantap!. Penuhnya kursi duduk gak bikin saya surut and sok PD aja duduk di lantai tengah depan..seolah persis dibawah bass si Tetsuo!! Wah..thanks deh buat mas-2 penjaga di Assembly 1 yg gak ngelarang saya buat duduk bersimpuh gitu..belakangan malah banyak wartawan yang ngikut di belakang saya, karena angle pengambilan gambarnya bener2 mantapss!!. PUASSS bisa ngerekam bbrp bass mautnya dia!

Setelah dari situ ada waktu idle yang kita manfaatin buat isi perut. Eh iya, akhirnya ketemuan juga sama Rendy di hari ini. Secara kita berdua Rippingtons freaks, sepakat buat nonton bareng Jeff Kashiwa (saxophone-nya Rippingtons), om Greg Adams & Gregg Karukas. Dari situ sempet nonton Omar Sosa dengan konsep jazz “gothic” Afrika-nya.

Di hari kedua ini, penampilan D’Sound jadi paling berkesan buat saya and gangs. Penampilan sexy dari Simone dengan telanjang kaki dan jejingkrakan, bener-bener membius penontonnya. Di penghujung hari kedua itu, saya & teman-2 bisa nyelundup ke back stage dan foto-foto sampe PUASS dgn personil D’Sounds!! Kesempatan itu sekali lagi bisa terwujud JIKA DAN HANYA JIKA ada KJD & cameranya. Mas KJD, foto-2 tolong di burn yaah.....


to be continue.....part 2

3 Comments:

Blogger Lili said...

Pey, hadi Sabtu gak sempat nonton Jane's Prokect ya? Itu sepupu Ummi dari Belanda, semua personilnya abang adik.

Jane's Project mainnya malam minggu jam 7.45-an gituh...

7:32 PM  
Blogger aroengbinang said...

java jazz lewat deh tahun ini, gak nonton babar blas :), secara kondisi tubuh lagi ancur2an, dan rencana nonton hari Sabtu dengan senang hati saya batalkan, lantaran mas Leo Kristi yang tadinya sudah mau nonton bareng eh malah pulkam ke Surabaya... yo wis milih istirahat mbenerin kondisi badan di rumah deh...

1:27 PM  
Anonymous Ben said...

ini postingnya dobel ya? sebelumnya bukannya udah diposting? :)

*slaha fokus*

11:53 AM  

Post a Comment

<< Home