Wednesday, March 11, 2009

Java Jazz 2009 : We Sing, We Dance & We Stolen !! (day 1)

Semoga masih belum terlalu basi buat ngomongin Java Jazz yang baru lewat hari Minggu lalu. Maklumlah, kondisi bodi setelah dipaksa begadang 3 hari buat mantengin ajang ini cukup memporak porandakan jam biologis. Setelah balik ke Surabaya dan telah mengurangi beban “hutang” tidur 70% agaknya tulisan ini harus segera dibuat sebelum kehilangan rasa

Belajar dari pengalaman pertama saya di JJF 2008 lalu, semua persiapan rasanya udah dilakukan dengan mateng buat dateng ke festival ini. Mulai dari hunting tiket festival early bird untuk daily pass & special show (special thanks to sahabat saya mas KJD yg udah simpen vocher thn lalu dengan baik & benar). Selain itu juga hunting tiket pesawat buat kabur ke Jakarta yang murah, aman dan nyaman. Dan itu semua akhirnya didapet!! Horee..

Tibalah D-days, 6-8 Maret 2009. Setelah memegang schedule 3 hari (dan udh yakin juga kalo bakal bergeser-geser lagi sampai D-day!), persiapan performance apa aja yang mau ditonton dan harus merelakan pertunjukan apa saja di waktu yang sama udah saya perhitungkan bener.

DAY 1

Hari pertama mulai dengan Jason Mraz dan tertangkap kesan festival hari pertama ini ruarrrr biasaa padaaatttt !! Emang dahsyat MRAZOPHORIA yang melanda Jakarta malam itu. Histeria penonton (termasuk saya juga dongg!) Langsung terasa memanaskan Exhibition hall yang belakangan saya dengar kabarnya malam itu dipadati 9000orang!!..edun! Lagu-lagu dari album terakhir We Sing, We Dance & We Steal Things (yang menginspirasi judul tulisan ini)…meluncur dengan sambutan histeria & nyanyi bareng penonton. “Make it Mine” yang jadi nomer pembuka bisa dikatakan jadi pemecah “bisul” penantian haus fans dari artis yang saya yakini jadi magnet utama JJF kali ini. DIlanjutkan dengan Remedy, I’m Yours yang cantik atau juga Lucky (duet bareng Dira) mengalir dengan asoynya. Sampai sekarang yang masih keingat adalah koor dan dance bareng saat Mraz mencoba komunikatif ngajak penonton ikutin gerakannya di lagu The Dynamo of Volition.. kereen abiss! Suguhan musik Mraz yang hasil blending memikat antara blues, country, pop rock & jazz dengan beat yang nendang banget, tak pelak lagi jadi satu alasan kenapa musik dia disukai dari berbaga usia…dari ABG sampe om tante pun masuk dah !!

Selesai nonton Mraz, posisi saya yang ada di kiri depan (mentok pagar pembatas panggung), membuat jadi yang paling belakang untuk keluar dari Exhibiton hall. Kepala saya langsung pening & berasa tensi ngedrop saat harus berdesakan dengan ribuan penonton di Exhibition hall. Untuk keluar dari hall aja udah butuh waktu kurang lebih 30menit!!

Berada di antara ribuan orang yang menghirup oksigen dari hall yang sama, berjubel dan bergerak saling bersilangan arah, membuat mood saya langsung down untuk ngeliat pertunjukan-pertunjukan di room/stage area depan. Ditambah lagi dengan kepikunan saya utk charge hp seblm pergi, dan akhirnya low batery di JJF!! Arggh!! Dlm situasi seperti itu HP jadi nyawa kedua. So, dari situ saya memutuskan untuk nebeng temen-temen di media room buat nyari colokan charging (thanks banget Endy, Irza & Gege..you guys save my live bener deh).


Sembari nongkrongin HP recharge di lantai bawah, artinya saya juga harus merelakan skip beberapa artis yang udah diplaning , such as Afgan di Cendrawasih Room, (momi..maapkan daku gak jadi bisa ambil foto Afgan pesenannya..halah!!), terlalu dendam dengan exhibition hall B buat balik kesana dan nonton Mike Stern feat. Dave Weckl, pweuff..awal festival yang tidak terlalu menyenangkan buat saya. Tapi sisi positifnya adalah saya bisa intip performance yang dapat jatah di lantai bawah, ada drummer Latin Pascoal Meirelles yang cukup menarik, dan juga ada satu grup ABG yang bawain lagu akustik yang asikk..(aduhh apa ya nama grup ini kmaren!!?).

Setelah kurang lebih 45 menit ngider di lantai bawah bareng Jeng Elen, waktu nya buat kembali “ber-manasik Haji” di lantai atas. Bener aja, stage Humania yang kereenn udh padaat banget! Untungnya JJF rules versi saya untuk tidak sungkan-sungkan mendesak maju mendekati panggung akhirnya bisa berada di dekat & memotret dengan kamera ndeso saya, sampe figur seorang Ekky bisa ketangkep kayak begini.

What next?! Ada Matt Bianco di Plenary, sudah sangat penuhh karena saya gak ikut antri..(secara 2nd day masih akan ada lagi show-nya). Ngeliat skedul, akhir day 1 ini dilema lagi antara Elfa’s atau New York Voices (NYV) di jam yang sama. Dan pilihan saya ke NYV tentunya..secara om & tante NYV ini bakal susah dilihat lagi, sedangkan Elfa’s masih banyak kemungkinan. Antri bareng Ibu Vita sohib kuliah saya, kurang lebih 45 menit di Assembly 3!. Again, kesabaran & stamina saya diuji rasanya. Tapi begitu masuk ke show….EXCELLENT!! NYV bener-bener jadi obat atas segala kekesalan saya di hari pertama. Melihat performance mereka, ingatan saya kembali ke JJF 2008 lalu, saat Manhattan Transfer special show. NYV…rocks!! Awesome powsome!

to be continue.....

2 Comments:

Anonymous zanarcage said...

Bang Apey, saya baca salah satu komen abang di salah satu blog, mengenai lagu Summernight duet antara Dan Bird dan Sofie.. Bang, tolong jika berkenan, saya minta alamat link untuk download lagu tersebut. Terimakasih sebelumnya ..

12:29 PM  
Blogger obat ku said...

jual berbagai alat bantu sex pria wanita murah

toko alat bantu sex pria murah
perangsang wanita ampuh
perangsa permen karet
op serbuk
perangsang black ant
perangsang potenzol
perangsang blue wizard
perangsang sex drop
alat bantu sex pria murah
vagina senter
vagina getar goyang
vagina getar
vagina dua lubang
vagina hawain berbulu
alat bantu sexualitas wanita
penis dua kepala
penis ikat pinggang
vibrator puting susu
vibrator telur oval
vibrator lidah

11:39 PM  

Post a Comment

<< Home