Wednesday, August 08, 2007

Gizi Buruk ??

Kemaren ada kejadian yang cukup memporakporandakan reputasi saya sebagai salah satu penganut pola hidup sehat [baca: tukang makan]. Seperti biasa setiap peringatan 17 Agustus selalu ada acara donor darah di kantor dan sudah 5 tahun terakhir juga saya selalu berpartisipasi. Pengennya selalu rutin bisa ikutan. Sampai hari kemaren.

Kerjaan cukup bikin saya hilir mudik sejak pagi, dan sekitar pukul 11-an dengan sedikit terengah-engah saya dateng ke tempat pengambilan darah. Kali ini petugas PMI yang didatangkan berbeda dengan PMI tahun-tahun sebelumnya. Selain lebih banyak crew yang datang, ada satu dokter muda cantik yang jadi “scanner” buat cek tekanan darah pendonor. Pantes bapak-bapak padha sumringah gitu…

Ok, setelah saya mengisi form pernyataan pendonor, lanjut dengan cek tekanan darah..alhamdulilah dinyatakan normal 90-110 gitu. Padahal biasanya suka lebih rendah dari itu. Next, saya kudu geser ke meja pemeriksaan di sebelahnya. Saya pikir awalnya ini untuk pastiin lagi jenis golongan darah kita. Tapi ternyata mereka cek kadar Hb (hemoglobin) juga. Nah, item pemeriksaan ini tidak pernah ada seperti cek sampel darah kita. Kemudian si bapak mantri yang bertugas di meja itu, meraih jari telunjuk saya dan “menembak” ujungnya untuk dapetin sampel darahnya. Selanjutnya dia langsung mencampurkan sampel darah saya dengan cairan warna biru di preparat kaca gitu.

Sambil ngelihat pendonor lain dan becandain mereka yang baru kali pertama jadi pendonor gitu, saya gak terlalu perhatikan lagi proses si bapak mantri itu selanjutnya. “rendah ya…” gak jelas apa yg dikatakan sama si bapak mantri yang tidak se-friendly ibu dokter cantik tadi. “Hah? Kenapa pak?” temen paramedis kantor yang ada disebelah saya membantu untuk menanyakan hasil tes sampel darah itu. “Hb-nya rendah, gak boleh donor”.

Berasa langsung lemas bin kecewa aja saya dengernya. Secara baru kali pertama ini mengalami penolakan gak lolos jadi pendonor. Provider PMI tahun-tahun sebelumnya gak sedetail ini pemeriksaan pre-donornya. Dengan masih curious gitu karena saya tanya ke bapak mantri itu penyebab hb saya rendah. Heran tho, lha wong saya merasa baik-baik saja kok, gak lagi mensturasi. Satu-satunya gangguan bodi yang saya rasakan cuman idung katro saya yang meler-meler karena alergi dingin sejak minggu lalu.

“hb rendah itu karena apa ya pak? Padahal saya minum vitamin terus loh..” begitu pertanyaan yg terlontar buat si bapak mantri. Tetep dengan sambil lalu dan kurang begitu peduli gitu, dia dengan kalem menjawab …."’yaa, kurang zat makanan mbak”.

HAH!!! Kurang zat makanan?? Tukang makan kayak saya gini…!! Halah! …males juga nanggapinnya. Belakangan saya tahu kalo sudah ada bbrp orang yang ditolak juga. saya sih gak ambil serius jawaban di bapak itu. Lah, teman-teman yang ada disitu malah becandain saya. Saya dibilang kurang gizi katanya…hwakakaaa..nistaaa.. ..

Sambil melengos keluar dari ruang donor saya masih ketawa tiwi aja sambil bertanya-tanya : Masak iya saya masuk golongan penderita gizi buruk itu ??

6 Comments:

Anonymous aroengbinang said...

pasti alat ukurnya lagi error berat tuh jeng :D.

dah lama juga gak donor...

8:51 PM  
Anonymous unai said...

weleh weleh....itu bukan karena kurang gizi darling..it karena kelebihan gizi heheh luber gizinya malah..mizzzzzz u much

7:56 AM  
Blogger eRiek said...

saya sekali pun belum pernah ikutan donor darah. padahal, di kampus sering diadakan acara donor darah. ehm,..belum pernah coba aja. kata temen sih, bagus dan badan jadi seger. itu katanya sih. apa bener begitu yak? *penasaran :-)

11:53 PM  
Blogger Lili said...

yo wis, next donor Insya Allah bisa laaa yauuuw.

Piye kabare nduk?

1:23 PM  
Blogger Apey said...

Mas Bambang : heheh..*dziiighhh* iya kalee :))

Unai : iyaa...luber gizinya krn tidak tersalurkan segera..*apa sih!?*..haha..

6:53 PM  
Blogger Apey said...

Eriek : bener ! tubuh kita kan jadi terstimulus buat produce darah baru..makanya seger..*ala dokter.com* :)
Kalo ada kegiatan cobain ikut deh ya

Lili: Insya Allah ya...kabar baik bu :)

6:59 PM  

Post a Comment

<< Home