Sunday, November 13, 2005

Indahnya Mudik


Kilas balik cerita seputar tradisi mudik keluarga. Lebaran kali ini sangat menyenangkan banget karena kita sekeluarga bisa kumpul di rumah. Setelah tahun lalu gak bisa mudik, kakak gw alhamdulilah bisa pulang sama anak istrinya, Angga dan Pica. Bro yang dapet cuti 2 minggu lamanya, malah udah nyampe di rumah H-3, biar harus single driver menempuh rute cilegon – sidoarjo. Serangkaian tour de Jawa Timur udah dirancang mau silaturahmi kemana aja kita selama lebaran nanti.

Pas Lebaran hari pertama kita cuman di rumah aja, sungkem ke momy, selain banyak tetangga dan saudara yg di Sby dan sekitarnya pada dateng. Baru lebaran hari kedua mulailah perjalanan menuju Blitar, homebase keluarga besar pas lebaran. Selain buat kumpul2 lebaran, kakak gw ada acara khusus reunian SD di desa. Perjalanan sengaja mengambil rute yang memungkinkan kita sekalian mampir utk silaturahmi dgn beberapa keluarga/teman. Setelah hampir seharian duduk di mobil yang bikin pantat panas, akhirnya…pweuff… sampailah sore harinya di desa Kanigoro, 15 km arah selatan kota Blitar.

Setiap datang ke tempat ini, rasanya home sweet home banget. Entah aura apa yang membuat gak pernah ada orang yang merasa gak kerasan begitu sampai di rumah yang sudah berusia hampir seabad ini. Mungkin sih karena halamannya luas, struktur bangunan tipe pendopo yang lega, pohon2 rimbun yg bikin jadi windy, airnya yang adem, pokoknya hawa nafsu makan dan tidur dijamin akan sangat terpelihara dengan baik dan benar disini.

Kalau buat gw sih rumah yang dibangun oleh generasi eyang buyut sejak thn 1900-an ini emang penuh kenangan banget. Dari masa sekolah taman kanak-kanak sampai dgn SD kelas IV gw tinggal di rumah ini. Gw gak sendirian, karena kala itu barengan sama kakak dan sepupu2 yang kalo ditotal ada 10-an orang anak kali. Jadi gak hanya keluarga inti yang mendiami rumah ini, tapi ada 3 keluarga inti dimana eyang putri waktu itu jadi semacam master of commander rumah ini.

Waktu yang berlalu seiring tuntutan kehidupanlah yang membuat akhirnya kita-kita yang pernah tinggal disana pergi meninggalkan desa untuk merantau hidup di kota lain (duhh..kayak lagunya Jamal Mirdad sekalee,,!! ). Walhasil keluarga besar gw tersebar hampir di seluruh Indo. Mulai Palembang di Sumatra, sampai Timika di Papua! So gak salah kalau tiap ke pulang mudik ke sini selalu feel hommy banget. Tidak seperti dulu lagi yang selalu ribut sama generasi gw, sekarang rumah yang udah diputusin oleh rapat keluarga buat jadi semacam pesanggrahan dan tidak akan dijual ini cuman ditinggali sama adik nyokap yg paling kecil plus budhe. Rumah jadi lebih sering lengang dan hanya saat2 tertentu jadi hidup karena penghuninya bertambah seperti lebaran, arisan keluarga, selamatan, dan family gathering lainnya lah.

Image hosted by Photobucket.com Konstruksi bangunan rumah hampir masih seperti aslinya, karena sudah direnovasi setelah tumpukan debu hasil letusan gunung kelud awal thn. 90-an membuat material asli rumah yang didominasi kayu sudah tidak bertahan lagi. Rumah yang dulunya masih tergolong tradisional dari segi infrastrukturnya itu saat ini udah jadi semi modern. Gak perlu lagi bergiliran nimba air buat isi kamar mandi karena pompa jet pump udah terinstalled untuk nyedot air dari sumur yang udah berusia sama dengan umur rumah! Gak perlu lagi reseh cari kayu bakar atau batok kelapa buat masak di atas tungku karena kompor gas juga udah ada, meski tungku kayu sengaja masih dipertahankan. Alasannya selain utk mempertahankan bentuk dapur tradisional sbg cikal bakal dapur yg sekarang, juga utk mendayagunakan kayu2/blarak kering (daun pohon kelapa) dari kebun sbg bahan bakar ketimbang hanya dibuang di tempat sampah. Station TV juga hampir semua udah tertangkap dengan jelas, gw gak perlu khawatir ketinggalan siaran live motoGP disini..horee..

Setiap tahun gw mudik ke desa ini selalu saja ada hal baru yang cukup signifikan terlihat sehingga wajah “desa” udah semakin tergantikan dgn citra “city wanna be” gitu lah..perkembangan terakhir yang kerasa efeknya dan bikin lega : ada salah satu provider seluler masang BTS-nya di pekarangan tetangga sebelah. Kalau 2-3 thn lalu, cari signal HP kudu ke arah kota krg lebih 5km dari rumah (please dehh..) , sekarang dijamin signal full !! Gak usah takut lagi gak connecting people deh kalau mau mudik.

Ngomongin rumah ini gak lengkap kalo gak ngomongin pekarangan and isi kebunnya. Dari jaman gw kecil dulu di kebun udah tertanam aneka pohon buah2an, mulai rambutan, aneka mangga, jambu biji, apokat, kelengkeng, pisang, salak, dll. Belum lagi di kebun belakang beraneka ragam sayuran, pepaya, puluhan pohon kelapa, juga tumbuh dengan subur. Rasanya semua yang ditanam di tanah ini bisa tumbuh subur gitu deh. Kalo pas lagi musim berbuah, kadang gw suka ditelpon and ditawarin ikutan panen. Biasanya sih gw ngajak temen2 kantor buat wisata ke desa and panen rambutan or mangga…fresh from the village !!

Image hosted by Photobucket.com
Buah rambutannya masih harus nunggu 1-2 bulan lagi sampai bisa dipanen.

Udah ketebak bukan apa yang dibawa sebagai oleh2 dari mudik ? Gak perlu lagi pergi ke toko hanya sekedar untuk beli oleh-oleh. Hasil kebun sudah selalu tersedia untuk dibawa selama masih ada space di mobil. Get as much as you can !! Termasuk mudik kemaren ini, lihat aja mulai dari kelapa, pepaya, pisang, nangka, sampai pohon tebu yang udah dipotong2 tambah bikin penuh sesak bagasi mobil.

Image hosted by Photobucket.com

Waah…ini mah kulakan jackk.. !!

15 Comments:

Blogger guario said...

Waaaaaaahhh seru amat. Gue setuju sama lo Pey, desa2 di Jawa makin lama makin ngota, nggak berasa desanya lagi. But still, selama kemajuan itu hanya bersifat teknologi dan bukan lingkungannya yang tercemar, gak papa kali ya. Kemajuan nggak bisa dihambat.

4:36 PM  
Anonymous lenje said...

Weh, kok aku jadi inget desanya si Komang (lah iya jeng, Komang kan emaknya orang Jawa asal mBlitar), temen kita itu loh, anak HI'91. Soalnya dulu pernah liburan ke rumahnya Komang di satu desa di Blitar.. modelnya ya gitu, rumah gede pekarangan super luas, ditanami pohon rambutan juga.

Asik juga ya, bawa oleh2 dari kebun sendiri!!! Minal aidin wal faidzin lagi ya jeeeeenggg...!!!!!

4:56 PM  
Blogger Apey said...

Rio : agree..untunglah kemajuan yg gw liat sih so far so good kok. Masih selaras antara modernitas dan nilai2 tradisional.

Lenje : hooh..aku inget si Komang. Dimana tuh anak skrg? kapan kamu pul indo ? aku bawa kamu panen rambutan di desa deh..hehehe..thx ya

8:44 AM  
Blogger zuki said...

home sweet home ... tidak ada tempat yang lebih menyenangkan .. :)

8:02 PM  
Blogger Lili said...

Sama2 yah Pey, maafin Ummi jg...pasti Ummi ada salah..hi..hi..

Wah semumur2 Ummi tuh belum pernah ngalamin yg namanya mudik. Lahir n besar di jakarta semua family jg udah di jakarta....mau dong?...

rumahmu apik tenan deh.

4:44 AM  
Anonymous Anonymous said...

rumahnya emang mantep...sptnya asri, bersih rindang and terawat..khas desa2...jadi kebayang punya rumah halaman luas, ada pohon mangga, rambutan dan pelihara anjing 2 ..bisa lari2 kesana kemari sambil nikmati halaman nan sejuk....

7:36 AM  
Anonymous Anonymous said...

Rambutannya sepertinya tidak perlu beberapa minggu lagi untuk dipanjat atau disodok :-P

Pulkam memberi suasana tentram...dan memang betul, suasana makan jadi tambah uenak, meski tidur mungkin belum tentu, soalnya pasti ngobrol terus :D

doel

2:05 AM  
Blogger putrisafeby said...

Serunya yang abiz mudikkk..

Oleh2 nya mana nehhhh??

2:48 PM  
Blogger Apey said...

Zuki And Doel : yup betull, kagak ada tempat lebih nyaman selain rumah...
kayak Home-nya Michael bubble bilang

Another summer day
Has come and gone away
In Paris and Rome
But I wanna go home


Mbk Lili & anonymous : thx ya..rumah eyang emang well maintenance bener sama om sih :)

Putri : oleh2nya ? tuh ada rambutan..mending ngambil sendiri ke pohon deh..hehe

7:21 PM  
Anonymous Anonymous said...

home is where your heart is....tempat tinggal belum tentu jadi home *bingung khan*..sekali kita menemukan home biasanya akan susah digantikan...

6:49 AM  
Anonymous Anonymous said...

kalau apey me quote michael bubble, my fave syair lagu yg mengingatkanku suasana desa adalah lagunya ebiet g ade...it goes something like this...

..derit daun pintu bambu
lenguh sapi perahan
dan anak2 angsa bermain di halaman

klo dengar lagu itu langsung merinding and mo pulkam deh......ketemu sapi2ku...

6:55 AM  
Blogger isna_nk said...

itu ada kelapa muda juga dibawa... hehe...

1:34 PM  
Blogger unai said...

Rumah yang asri, pakarangan yang penuh pepu'unan, huhu jadi pingin pulang

4:53 PM  
Anonymous Anonymous said...

walaupun telat selamat idul fitri ya buat anda yang merayakannya....

5:29 PM  
Anonymous Anonymous said...

This is very interesting site... Pornstars adeline lange Little big girl dresses Good gmc wyoming Car seat covers for evenflo infant seats http://www.arrythmia-lipitor.info/painkillers-oxycontin.html

5:52 PM  

Post a Comment

<< Home